Someone Asked
Apa salah, saya sebagai perempuan mengungkapkan perasaan duluan?
Saya seorang perempuan. Saya pertama kali jatuh cinta sama Kakak Kelas di sekolah saya di SMA. Orang yg saya suka itu cuek, gak bisa dideketin dengan mudah, kayaknya dia gak biasa ngobrol sama perempuan. Suatu hari, Kakak Kelas yang saya suka itu udah lukus, dan saya udah gak tahan sama perasaan saya yang ingin dia tahu kalau saya itu sebenernya suka sama dia meski emang belum pernah deket. Saya gak bisa deketin dia karena waktu pertama kali saya coba ajak ngobrol dia malah ngehindar. Alhasil saya jadi takut buat coba biar kenal sama dianya.y Saya mengungkapkan perasaan saya, saya bilang suka ke dia sejak masih kelas 1, tapi jawaban dia cuma "Oh iya, gak papa." Antara malu dan merasa tidak dihargai. Saya merasa bersalah juga karema sudah berani beraninya suka sama dia. Tapi di sisi lain, saya patah hati. Benar benar patah hati. Apa sebuah kesalahan kalau saya mengungkapkan perasaan ke dia?
user Anonymous answered
Jujur aja, aku juga lagi ngalamin hal yang hampir sama. Tapi, aku ga punya nyali sebesar itu buat nyatain perasaan ke doi. Kalo aku jadi kakak si, setelah nyatain perasaan trus responnya ga banget kayak gitu, aku lebih milih buat ngelupain apa yang udah tak lakuin. Aku milih buat ngebuka lembaran baru, trus ngelupain kalo aku pernah nyatain perasaan. Apalagi kan doi uda lulus, that so much easier, right? Kalo emang dia ga pny perasaan yg sama ya jgn dipaksain. Perlakuin doi sama kayak kakak dulu memperlakukan dia, tapi bedanya, hilangin perasaan yang pernah ada di hati. I know kok, how hard it is, but lets just try it. Anggep aja itu jadi pelajaran. Take a new step and move forward. Semangat kak!
1 readers agree with this answer agree Agree