Someone Asked
Pengen cerita soal Virtual
Halo kakak2. Aku punya cerita gini: Di suatu game, aku (20 thn) punya temen deket, cowo A, 25th. Dia nembak dan kami pun jadian di bulan januari kemarin. Tapi ndak lama, dia slowresp sampe semingguan. Karna merasa udh nda ada harapan, kami putus. Aku bukan tipe orang yg suka blok mantan, jadi ku biarkan dia di friend listku. Bulan lalu (april), aku jadi deket sama temen cwo yang udh kenal lumayan lama (sebut sj cowo B, 30 thn). Nah, pas aku lgi deket sama si B, si A pun balik main game itu lagi. Kami pun kadang main ber3. Si A tanya kalo dia masih ada kesempatan atau ndak. Ku jawab, jujur bingung, karna aku lagi deket sama si B. Habis itu, si A pergi hiatus, keluar dri grup2 game itu. Sebenarnya sayang karna kami klo ngobrol itu nyambung. Pengen tahan dia jadi temen, tapi aku nda mau jdi egois. Sekarang aku bingung, pilihanku itu udah betul atau salah. Karna si B pun ngga pernah bilang suka atau gmn, hanya pernah manggil babe dan nggombal. Sekian cerita sy, trimakasi
Terkadang mengungkapkan apa yang kau rasakan lebih baik loh, dia kan sempat hilang, mungkin karna ada alasan, pertanyaan saja, dan jujur saja sama perasaan mu, mungkin si A punya alasan untuk slowrespon. Jangan berharap terlalu besar dengan B yang masih belum mengumumkan apapun
1 readers agree with this answer agree Agree